Tuesday, February 23, 2010

Hati Yang Kuat


Dalam kehidupan kita sehari-hari,setiap saat dan detik kita lalui pada hari ini sebenarnya ada begitu banyak sekali ujian yang datang tanpa kita sedari. Dari sekecil-kecil ujian sehinggalah kepada yang lebih besar. Kita diuji dengan kerenah anak-anak yang sememangnya memerlukan kita untuk mempunyai tahap kesabaran yang tinggi. Kita diuji dengan tekanan dan masalah serta kerja-kerja yang tertangguh di pejabat. Urusan anak-anak,keluarga,wang,hubungan dan lain-lain sememangnya sentiasa menghantui kita saban hari. Dan sebenarnya kunci utama kita dalam menyelesaikan dan menghadapi ujian demi ujian ini adalah dengan mempunyai hati yang kuat.

Bagaimana untuk memiliki hati yang kuat? Sehingga kita mampu bersabar tatkala api kemarahan sedang menyala-nyala di dalam diri kita,sehingga kita mampu untuk redha tatkala ditimpa musibah yang kita rasakan amat berat menimpa diri kita,sehingga kita mampu untuk bercakap benar walau pahit untuk menyatakannya,sehingga kita mampu untuk menahan air mata dari mengalir tatkala hati kita dilukai,sehingga kita mampu untuk taat baik kepada suami atau ibu bapa tanpa perlu banyak soal,sehingga kita mampu untuk mengawal hawa nafsu dari terus menguasai diri kita atau sehingga kita mampu untuk memadamkan api cemburu yang menyala-nyala tanpa perlu melukai hati orang lain… mampukah hati kita ? kuatkah hati kita ?

Kerana itu kita sering diingatkan baik oleh ibu bapa,guru,suami atau sesiapa sahaja agar sentiasa mengingati Allah. Apabila kita sentiasa ingat kepada Allah setiap detik dan setiap saat kita bernafas,maka dalam apa jua perkara apabila ingatan kita kepada Allah mengatasi segalanya dan juga kita mampu setiap saat dan detik untuk bersangka baik pada Allah juga pada manusia yang disekeliling kita maka mampulah kita untuk bersabar tatkala marah,kerana kita akan tahu bahawa tidak ada gunanya kita menurutkan hawa nafsu amarah ini kerana ianya hanya akan merosakkan diri,dan melukai hati mereka-mereka yang kita sayangi . kita juga mampu untuk redha dengan segala ujian,dugaan,cabaran yang kita lalui pada hari itu kerana kita tahu bahawa ini semua adalah dari Allah dan Allah tidak akan membebankan aku dengan ujian yang tidak mampu aku harungi. Juga mampu untuk bercakap benar walau seluruh manusia menentang kita kerana kita tahu bahawa Allah sentiasa bersama dengan orang-orang yang benar. Juga mampu untuk menahan air mata dari mengalir walau hati kita dilukai kerana kita tahu bahawa Allah adalah sebaik-baik tempat untuk kita mengadu dan Allah juga tahu apa yang ada dalam hati kita. Juga mampu untuk taat kepada suami,ibu dan bapa kerana kita tahu bahawa semua itu adalah untuk kebaikan kepada diri kita. Juga mampu untuk mengawal nafsu tatkala ia sedang rancak menari di dalam diri kita kerana kita tahu bahawa Allah sentiasa melihat kita dan sebagaimana kita tidak mahu keburukan menimpa keluarga kita begitu juga kita tidak akan sanggup menurutinya. Dan juga kita mampu untuk mengawal api cemburu dari terus membakar diri kita kerana kita tahu semua yang kita miliki bukanlah milik kita tetapi hanyalah pinjaman semata-mata.

Dan juga salah satu bahan yang kita perlukan dalam menjadikan hati kita kuat adalah dengan sentiasa berfikiran positif dan sentiasa bersangka baik;pada Allah juga pada manusia sekeliling kita. Ingatlah,sebelum kita membuka mulut untuk marah,sukakah kita jika dimarahi sebegitu rupa?apakah kita juga tidak ada melakukan kesilapan yang menyebabkan orang lain turut marah kepada kita. Maafkanlah,dan itu akan menjadikan hati kita lebih tenang. Ingatlah,tatkala kita ditimpa musibah atau ujian yang kita rasakan begitu berat bahu memikul,fikirkanlah mereka-mereka yang lebih malang nasibnya dari kita,mereka-mereka yang ujiannya lebih berat dari kita,nescaya akan terasa ringanlah beban di bahu kita. Ingatlah,tatkala kita takut untuk bercakap benar disaat-saat kita perlu melakukannya,mampukah kita bertahan disaat-saat kita pula memerlukan orang lain untuk berkata benar. Ingatlah,sebelum kita menitiskan air mata,wajarkah aku menangis kerananya atau akukah yang terlalu lemah sehingga begitu mudah untuk menitiskan air mata? Ingatlah,tatkala kita hendak membuka mulut mengingkari arahan atau permintaan suami juga ibu bapa kita,bukankah apa yang mereka pinta itu adalah untuk kebaikan aku juga? Bukankah ianya untuk manfaat diriku juga dan aku,ibarat menolak haruman bunga. Ingatlah,tatkala hawa nafsu bermaharajalela,mahukah aku melihat anak serta keluargaku menerima nasib yang serupa? Dan ingatlah tatkala cemburuku membuta,bukankah nikmat dan rezeki yang Allah berikan kepadaku sudah cukup buat diriku dan haruskah aku menjadi seorang yang tamak haloba?

Ingatlah, kalau kita tidak mahu perkara itu dan ini dilakukan kepada diri kita maka elakkanlah dari melakukannya kepada orang lain juga. Always remember,what you give,you get back n what goes around comes around. If you want a strong heart u must have a happy heart. Always smile even when your world is torn apart. A happy heart makes a strong heart. It is always easier said than done, but trust me its all in your mind…. =)

1 comment:

Ummu Fauzan said...

Mudah2an Allah mengurniakan kita hati yg kuat.ameen.